Para ahli menyarankan untuk tidak berhenti berolahraga selama pandemi

pidemi virus korona dan isolasi paksa sama sekali bukan alasan untuk berhenti berolahraga, sementara pelatihan harus didekati secara rasional, intensitas dan bebannya harus dikurangi seorang ahli di bidang pendidikan jasmani dan olahraga.

Di banyak kota di Indonesia , karena epidemi, sebagian besar pusat kebugaran dan kolam renang telah ditutup untuk bulan kedua, kelas berkelompok tidak diadakan, bagian olahraga anak-anak tidak berfungsi, semua acara olahraga utama telah dibatalkan. Pada saat yang sama, penjualan peralatan olahraga tumbuh secara signifikan di toko online, video baru terus bermunculan di jejaring sosial tentang cara memompa perut di sofa, cara berlari maraton di sekitar meja dapur, cara menurunkan berat badan menggunakan kursi dan meja kopi sebagai peralatan olahraga. Berikut adalah rangkuman dari SehatQ.

Pertama, Anda perlu memilih olahraga yang cocok dan tempat yang cocok untuk latihan. Kami biasanya memilih tempat dengan sirkulasi udara yang baik, jika Anda berlatih di rumah, Anda harus sering memberi ventilasi ruangan, menjaga agar udara tetap segar.

Saat memilih jenis latihan, sebaiknya fokus pada latihan aerobik, intensitas latihan tidak boleh terlalu tinggi, misalnya kelas Taijiquan (salah satu jenis wushu, senam kesehatan) mungkin sangat cocok dalam situasi ini, bisa Anda lakukan segala jenis aerobik intensitas rendah.

Juga mencontohkan, seseorang harus menunda dengan beban yang berat, perlu mempertimbangkan dengan cermat pilihan beban agar tidak merasa kelelahan setelah pelatihan.

Kedua, penting memperhatikan istirahat setelah olah raga, pemulihan dan gizi, pelatihan yang teratur harus dijaga, serta keseimbangan antara olah raga dan istirahat.

Pada gilirannya, spesialis di bidang rehabilitasi dan kesehatan olahraga, menekankan bahwa jika Anda ingin berolahraga, maka virus corona tidak akan mengganggu sama sekali.

Misalnya, lebih baik berlari “di tempat yang berventilasi baik, misalnya, di taman, di sepanjang sungai, di jalan yang hanya ada sedikit orang, di tempat seperti itu Anda dapat berjalan dengan aman tanpa masker. Di rumah, Anda dapat berolahraga menggunakan aplikasi kebugaran atau olahraga online.

Menjawab pertanyaan tentang apakah mungkin dan perlu berlari dengan topeng pelindung, teman bicara dari agensi tersebut mengatakan bahwa dia sendiri berlari dengan masker biasa, yang lebih bernapas, tetapi lebih untuk ketenangan orang lain.

Selain itu, menurutn sikap psikologis dan pemahaman tentang situasi epidemi di kota tempat tinggal Anda itu penting – maka akan lebih nyaman berada di jalan. Saat lari, berusaha menjaga jarak dari orang lain, tapi di saat yang sama saya tahu ada orang di sekitar yang meninggalkan karantina atau sama sekali tidak ada di sana.

dalam situasi seperti itu, yang terbaik adalah berlatih di rumah, satu-satunya masalah adalah kurangnya peralatan olahraga, tetapi pada saat yang sama itu adalah kesempatan yang baik untuk melakukan latihan untuk mengembangkan fleksibilitas sendi. yang biasanya diberikan sedikit atau tidak ada waktu sama sekali di antara penonton.

Untuk olahraga di rumah bisa menggunakan peralatan sederhana seperti dumbel dan angkat beban, dan melakukan latihan set dasar, namun jika tidak ada peralatan sama sekali, maka bisa melakukan latihan interval intensif tanpa peralatan.

Anda dapat melakukan squat, push-up, burpe, papan. Jika Anda memiliki kettlebell di rumah, Anda dapat melakukan bench press kettlebell Turki, Latihan ini membantu memperkuat dan meningkatkan fleksibilitas sendi bahu. Juga sangat bagus untuk naik tangga, tambahnya.

Banyak orang yang khawatir karena karantina bisa menambah berat badan untuk menghindari hal tersebut, Saya menganjurkan untuk mengontrol diri, makan lebih sering, tapi dalam porsi kecil, mengganti nasi dan mie menjadi whole grain, mengurangi asupan garam dan minyak, menolak makanan penutup dan fast food. dan juga makan lebih sedikit dan minum lebih banyak air bersih.

Untuk berdiskusi lebih lanjut seputar kesehatan, anda bisa tanya dokter di SehatQ.